Mengungkap Jurus Rahasia Huruf Arab

Mengungkap Jurus Rahasia Huruf Arab

Huruf hijai’yah (arab), ternyata mengandung rahasia jurus-jurus untuk membangkitkan tenaga dalam yang dimiliki setiap orang. Misalnya huruf Lam – Alif, jika dilakukan dengan benar, penuh keyakinan diri dan meyakini kebesaran Allah SWT, maka akan dapat digunakan untuk memutuskan atau menarik pusat penyakit fisik maupun batin, termasuk ilmu-ilmu yang akan dikeluarkan dari tubuh seseorang.
Dasar keilmuan yang berasal dari Rasulullah Muhammad SAW (Hadist Tabrani Baihaqi) itu, kini dikembangkan oleh Padepokan Ilmu Sujud Tenaga Dalam Silat Tauhid Indonesia yang berpusat di Babadan, Gedong Kuning, Yogyakarta. Silat Tauhid merupakan satu satunya pergerakan yang mengembangkan huruf huruf hijaiyah di Indonesia “ tandas guru utama dan pewaris tunggal Silat Tauhid Andri Rifai Ibnu Gambang, SH.

Dari nabi Muhammad SAW, Ilmu silat Tauhid sampai ke Syaidina Ali – Syekh Makdum Ibrahim atau lebih dikenal dengan nama Sunan Bonang. Oleh Sunan Bonang diciptakanlah jurus-jurus silat dari gerakan –gerakan dasar tubuh yang disebut jurus Hijai’yah. (rahasia huruf-huruf Al Qur’an) sekitar 1510M

Secara turun temurun ilmu itu dipegang oleh Kian Santang (Sunda), Syeikh Yusuf (Cirebon) dan sampai pada seorang sufi di linggarjati. Dari sufi inilah Ilmu Silat Tauhid diturunkan kepada AR Gambang. SH.

Berat
Selama 5 tahun , AR Gambang yang waktu itu masih muda digembleng fisik dan mentalnya oleh Guru, melalui puasa wirid dan dzikir. “Pada awalnya memang terasa berat. Bahkan ketika diminta berpuasa mutih, saya hanya tahan 2 hari. Namun dengan dorongan Guru, saya akhirnya dapat melalui ujian dan berhak menyandang sebagai pewaris tunggal.”
Cerita Gambang.

Selama itu pula sang guru memerintahkan Gambang untuk melakukan Riyadho atau perjalanan menemui Ajengan, Kiai dan pendekar lainnya. Dari mereka Gambang bisa membandingkan berbagai tenaga ilmu batin yang ada, dan akhirnya mengakui bahwa ilmu Sujud Silat Tauhid adalah asli dan bukan merupakan pecahan ilmu lainnya.

Setelah mendapat wasiat keilmuan, maka sejak tahun 1987 ilmu sujud disebarkan oleh Gambang dalam bentuk majelis dzikir. Atas anjuran pihak yang berwenang, dibentuklah organisasi dengan nama Padepokan Ilmu Sujud Tenaga Dalam Silat Tauhid Indonesia, tanggal 9 Maret 1992. Semenjak berdirinya padepokan inilah anggota Silat Tauid berkembang pesat. “Kini siswanya mencapai 160.000 orang yang menyebar diseluruh tanah air dengan 25 cabang STI yang telah diresmikan.”

Banyak Bersujud
Rahasia Ilmu Silat Tauhid disebut ALif Lam Mim, artinya “Hanya Allah SWT yang tahu”. “Untuk keberhasilan dalam semua penggunaan silat tauhid maka setiap anggota dituntut untuk melakukan ibadah, terutama shalat 5 waktu dengan Lillahi ta’alaa dan bukannya karena ilmu ini. Sebab ibadah hanyalah untuk Allah SWT semata” tandas Gambang.

Selain ilmu agama, seluruh siswa Silat Tauhid juga diajarkan ilmu peninggalan leluhur bangsa Indonesia sesuai kemampuan. Secara keseluruhan, ilmu tersebut meliputi tenaga dalam, asma, dan hikmah (batin).

Laku puasa, wirid dan dzikir juga lebih ditekankan guna memperkuat batin. Ketiga ilmu tersebut disebut ilmu sujud, maksudnya mengajak setiap orang bersujud. “Karena itu, hanya orang muslim yang dapat masuk menjadi anggota, walaupun ilmu ini adapat digunakan untuk menolong umat tanpa membedakan agama, baik dalam hal beladiri, pengobatan, maupun muamalah” Jelas Gambang.

Untuk mampu menguasai semua ilmu itu seorang anggota harus menguasai ilmu sujud dalam bentuk olah pernafasan. Tingkat penguasaan ilmu sujud ini ada 7, yakni : (1) tingkat dasar (Iqra’), 12 jurus dengan masa belajar sekitar 3 hari, (2) lanjutan (Iman), 12 jurus 1 tahun (3) Gabungan (Kalam), 15 jurus, 1 tahun, (4) Pendekar (Akbar), 1 jurus, 1 tahun (5) Pendekar 1 (Langkah Rasul) 1 jurus,1 tahun (6) Pendekar 2 (Tali Tauhid) 1 jurus 1 tahun, (7) Dzikir (Takharuf), tidak terbatas, Sujud (Ikhlas/Sufi’iya) merupakan puncak keilmuan sujud.

“Pada dasarnya, ikhlas, sabar, tawakal, dan rendah hati merupakan kunci keberhasilan meraih hasil yang maksimal” Tandas Gambang. Mempergunakan ilmu untuk kebaikan dan kemaslahatan (kesejahteraan) umat, memperbanyak dzikir, taat pada orang tua dan guru serta kiai dan harus hafal jurus-jurus yang diajarkan serta melatih pernafasan.

Sedangkan pantangannya antara lain melanggar ajaran Islam, durhaka pada orang tua dan guru, melawan orang sabar dan alim, mempergunakan ilmu untuk kerusakan dan kejahatan, mendahului menyerang lawan dan menggunakan jurus di tempat ibadah atau tempat lain yang mengganggu ketertiban umum.

Sumber : Pewaris Tunggal STI, AR. Gambang

http://silattauhidstikomp.wordpress.com/2008/12/28/mengungkap-jurus-rahasia-huruf-arab/

4 responses to “Mengungkap Jurus Rahasia Huruf Arab

Jangan Malu Komentar !!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s